WEB DESIGNER DAN WEB DEVELOPER

WEB DESIGNER DAN WEB DEVELOPER

WEB DESIGNER DAN WEB DEVELOPER

WEB DESIGNER DAN WEB DEVELOPER, – Web designer dan web developer adalah peran pekerjaan yang berbeda.

 Web Designer vs. Web Developer

Web design mengacu kepada penampilan dan penggunaan websiteWeb designer menggunakan aplikasi desain seperti Adobe Photoshop untuk membuat layout dan elemen visual lainnya dari website yang akan dibangun. Sedangkan, web developer mengambil desain dan membuat fungsi di website. Web developer menggunakan HTML, CSS, Javascript, PHP dan bahasa pemrograman lainnya untuk membuat website sesuai dengan desain yang telah diberikan.

Menggunakan software desain seperti Adobe Photoshop, Illustrator, Sketch, Axure, Balsamiq, atau software lainnya untuk membangun desain layout akhir dari website.

Berkemampuan baik dalam bidang desain grafis dan desain logo.

Web Designer

Web designer adalah seseorang yang mengubah cerita menjadi desain yang menarik dan menggunakan layout untuk membangun user experience yang baik pada seluruh halaman dari website yang dibangun. Web designer mendesain penampilan dan feel dari websiteWeb designer tidak dapat membuat website yang sempurna hanya dengan membaca atau berpikir tentang spesifikasi atau fitur yang dibutuhkan. Pertama-tama, web designer memulai dengan sebuah scope atau ruang lingkup tentang focus point dan konten atau tujuan dari website. Setelah itu, desain dapat dipikirkan dan digambarkan ke dalam bentuk coretan atau sketch maupun draft desain. Dari proses sketching, web designer membuat wireframes, mock-ups, dan yang terakhir adalah desain akhir.

Membangun tampilan sebenarnya yang akan digunakan oleh user. Tampilan ini dibangun oleh front-end developer menggunakan bahasa pemrograman seperti HTML, CSS, dan JS.

Front-end developer dapat menggunakan styling preprocessors, javascript libraries, dan frameworks untuk mempercepat proses pengembangan.

Web Developer

Web Developer adalah seseorang yang mengubah desain menjadi live website. Web developer menggunakan bahasa pemrograman dan software untuk mengembangkan desain dan fungsi dari website. Biasanya, web developer dibagi menjadi dua kategori yaitu: front-end developers dan back-end developers. Menurut Owen Far dari blog HackerNoon, front-end developers menghubungkan web designer dengan back-end developer menggunakan kemampuan dari keduanya untuk membangun fully working websiteFront-end developer membangun tampilan dan menyediakan layout serta interaksi di antara website back-end dan user.

Umumnya, front-end developer menggunakan 3 bahasa yaitu: Hypertext Markup Language (HTML), Cascading Style Sheets (CSS), dan Javascript (JS). Back-end developer mengatur data server dan request, seperti pembuatan akun dan menyimpan artikel di website. Jika website membutuhkan data untuk disimpan dan digunakan di masa depan, maka website memerlukan koneksi database. Seorang back-end developer biasanya menggunakan bahasa pemrograman server seperti PHP atau ASP.NET dan menulis query dengan bahasa SQL atau MySQL.

Full-stack Developer

Selain web designer dan web developer, anda mungkin juga pernah mendengar tentang full-stack developerFull-stack developer adalah seseorang yang memiliki semua pengetahuan dan kemampuan yang telah disebutkan di atas. Yang berarti seorang full-stack developer dapat membangun website dari awal sampai menangani proses back-end dan database query. Biasanya, full-stack developer juga memiliki pengetahuan dasar tentang desain dan user experience.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.